Cerita Menyayat Hati

” Abg…tlg dtg umah segera, URGENT!!!!! “. Hakim baca sms sepantas
kilat. Terus call balik phone Ina. Tak berjawab. Hakim cemas. Tak pernah Ina hantar sms macam tu. Hakim kelam kabut hidupkan enjin kereta. Dia risaukan kekasih tersayangnya itu. Macam-macam dalam kepalanya waktu itu.

Dia kenal Ina sejak dari zaman kanak-kanak lagi. Keluarganya berjiran
dengan keluarga Ina. Dari kecik mereka bermain bersama, kalau main
masak-masak dia sanggup bertumbuk dengan Farok semata-mata nak jadi bapak kerana Ina mesti jadi mak. Pernah Farok cakap dia pondan sebab sentiasa bermain dengan Ina waktu Farok dan Saleh ajak main askar-askar. Dia ajak jugak Ina main askar-askar tapi Ina cakap budak pompuan mana boleh main permainan kasar-kasar macam tu. Sebab itulah dia sukakan Ina, lembut, penyayang dan penuh ciri-ciri keperempuanan. Bila masuk sekolahpun, dia dan Ina berbasikal sama-sama ke sekolah. Walaupun Farok dan Saleh selalu kutuk bila dia tak mahu ‘Racing BMX’ dengan depapun dia tak kisah. Dia rela dikutuk oleh kawan-kawan daripada meninggalkan Ina kayuh basikal sorang-sorang.

Dia pernah kena belasah sampai lebam bijik mata oleh ‘Husin and the
gang’
yang mengganggu Ina masa darjah tiga. Waktu darjah 4, bila dia mula
lancar
tulis baca dan tahu berpantun sikit-sikit diapun tulis surat kpd Ina
“Pen
merah pen biru, U baca I love U’ bersama sebijik gula-gula Hacks
sebagai
hadiah harijadi Ina…gara-gara surat itulah dia jelingan tajam Mak
Ropiah
ibunya Ina yang terjumpa surat itu waktu menyemak buku sekolah Ina. Mak
Ropiah memberitahu hal itu kepada ibunya, dan hasilnya dia terpaksa
menadah
telinga menahan leteran maknya. Nasib baik bapak tak tahu, kalau tidak
naya.

Hakim gelak sorang-sorang waktu teringatkan peristiwa itu tapi
fikirannya
kembali cemas mengingatkan sms Ina tadi. Sudah hampir 15 kali dia cuba
hubungi telefon Ina tapi masih tidak berjawab. Dia amat risau kala itu,
fikirannya menelah perkara yang buruk-buruk saja. Dia risau kerana Ina
tinggal seorang diri. Rakan serumah Ina, si Baizura sedang bekerja kala
itu. Dia tahu, Ina kerja shift pagi tadi, Baizura kerja shift malam.
Dia
risau kerana panggilannya tidak berjawab. Dia risau takut-takut rumah
Ina
dimasuki penyamun yang memang menjadi-jadi akhir-akhir ini. Baru-baru
ni,
ada rumah di kawasan perumahan Ina dimasuki perompak. Dia berdoa jika
rumah
Ina dimasuki perompak sekalipun janganlah kekasih hatinya itu
diapa-apakan,
ambiklah barang apa saja yang mereka mahu asalkan Ina tidak
diapa-apakan.
Dia berdoa sungguh-sungguh.

Dia bercinta dengan Ina sejak darjah 6 lagi, sejak dia mengerti apa
itu
baligh bagi seorang laki-laki dan perempuan. Hingga sekarang mereka
masih
bercinta. Kasihnya pada Ina dah macam Gunung Everest, tak tergoyahkan.
Jika
tak ada aral melintang hujung tahun ini, (masa PERODUA cuti plant
shutdown
2 minggu) keluarganya akan masuk meminang Ina. Ina akan menjadi surinya
yang sah dan dia tak mahu apa-apa yang buruk terjadi kepada bakal
isterinya
itu.

Keretanya memecut laju memasuki kawasan perumahan Ina. Sebaik berhenti
di
depan rumah Ina Hakim terpa keluar dari kereta. Dia lompat pagar rendah
rumah Ina. Dia terpa ke pintu sambil jerit “Ina, Ina”. Dia pulas tombol
pintu, pintu tak berkunci. Dia betul-betul cemas. Dia ketuk pintu bilik
Ina. Dia dengar esakan Ina. Ina menangis. Hakim makin cemas. Dia ketuk
lagi
pintu bilik Ina sambil panggil nama Ina. Hakim tak boleh bersabar lagi,
dia
pulas tombol pintu bilik Ina. Juga tak berkunci. Dia masuk bilik Ina,
dia
tengok Ina teresak-esak atas katil. Rambut Ina kusut masai, Ina tekup
muka sambil menangis. “Ina, apa yang terjadi sayang” Hakim cuba pujuk Ina.
Ina masih dalam sendu. “hu…hu…” ” Ina, cakap kat abang elok-elok, apa yang dah jadi” “Hu..hu” Hakim dah tak sabar, dia dah tak peduli walau apapun yang akan keluar dari mulut Ina. Dia akan terima walau seburuk manapun berita yang akan keluar dari mulut Ina. Hakim goncang bahu Ina. “Ina, what hell is going on…tell me!!”

Suara Hakim kuat kali ini. Ina berenti menangis,

Ina tatap wajah Hakim, Ina renung mata Hakim.

MMmm “Bang, Ina lapar, nak makan nasik . Duit gaji tak masuk lagi.”
Nanti cukup 27hb Dis nie, Ina bayar blk ek? Tak pun bila Ina dapat Bonus baru bayar.

Murid Nakal....

Seorang guru perempuan bertanya soalan pada muridnya yang bernama Amin.
“Amin, 5 ekor burung di atas pokok dan seekor ditembak oleh pemburu,
berapa ekorkah yang tinggal?”. Amin menjawab “Tidak ada yang tinggal
cikgu”.

“Jawapan sebenarnya ialah 4, tapi saya suka cara kamu berfikir” balas guru tersebut.

Amin kemudian berkata “Boleh saya tanya cikgu pulak?”. Cikgu tadi mengangguk setuju.

“Tiga
orang wanita makan ais kerim, wanita pertama menjilat bahagian atas
aiskerim manakala wanita kedua memegang bahagian krimnya dan menjilat
kon aiskerim terlebih dahulu dan wanita ketiga hanya memandang pada
aiskerim tersebut. Wanita manakah yang telah berkahwin?”

Gurunya dengan teragak-agak menjawab “Wanita kedua!”.

“Jawapan sebenarnya ialah wanita yang memakai cincin perkahwinan. Tapi saya suka cara cikgu berfikir” balas Amin dengan selamba.

Kisah Benar (Seperti yang diceritakan sendiri kepada mr fadzil)

Tulisan di bawah adalah pengalaman sebenar tetapi telah diolah semula oleh mr.FADziL(pakden@gmail.com) supaya memberi lebih impak dan pedoman untuk para pembaca budiman sekalian.

Assalamualaikum.Nama
saya Mohd Azman(bukan nama sebenar) dan saya sekarang sedang menuntut
di salah sebuah universiti di negara matahari terbit,Jepun. Saya ingin
berkongsi pengalaman saya dengan pembaca budiman sekalian dan diharap
kisah ini dapat dijadikan iktibar pada masa hadapan.

Kisah ini
berlaku di depan mata saya sendiri menyebabkan saya berasa insaf.Ada
seorang budak Jepun bernama Tatsuo-kun(bukan nama sebenar) dan tinggal
bersama-sama emaknya Maciko-san(juga bukan nama sebenar) di daerah
Yamanashi.Dua beranak ini hanya tinggal berdua sahaja kerana bapa
Tatsuo-kun telah meninggal dalam satu kemalangan jalanraya.Kerana
keluarga ini hanya tinggal berdua saja maka hubungan di antara
Tatsuo-kun dan ibunya Maciko-san amatlah rapat sekali.Apa yang dihajati
Tatsuo-kun akan cuba dipenuhi oleh ibunya dan Tatsuo-kun pula membesar
menjadi remaja yang bijak lalu membolehkan dia mendapat biasiswa dan
memasuki Meiji University(sekadar rekaan penulis).

Ketika ini
perangai Tatsuo-kun mula berubah dan selalu tidak menelefon atau pulang
ke rumah ketika cuti meninggalkan emaknya kesunyian di rumah.Hendak
dipendekkan cerita,Maciko-san telah mengambil keputusan untuk datang ke
Tokyo untuk berjumpa dengan anak kesayangannya.Ketika itulah satu
perkara yang menginsafkan saya berlaku.Ia terjadi DI DEPAN MATA saya
sendiri(En.Mohd Azman mula terisak-isak menahan tangis).Tatsuo-kun baru
saja keluar dari pintu universiti bersama rakan-rakannya ketika ibunya
tiba dan memanggil namanya.Melihat keadaan ibunya yang berpakaian
kampung membuatkan Tatsuo-kun berasa malu dengan rakan-rakannya yang
rata-rata anak orang berada.Tatsuo-kun dengan muka yang berang
mendekati emaknya dan berkata(telah di ubah maksudnya ke dalam bahasa
melayu),”Makcik ni silap orang la..”.Saya berasa sedih dan terkejut
ketika itu melihat Maciko-san dilayan sebegitu tetapi masih mampu
mengawal air mata.Maciko-san memegang tangan anaknya dan merayu supaya
anaknya tidak bercakap begitu tetapi Tatsuo-kun yang didorong perasaan
malunya telah menolak emaknya ke arah jalan raya dan dilanggar kereta.
Saya berasa sungguh sedih dan cuba untuk menolong tetapi apakan daya
kerana ianya berlaku di dalam televisyen rumah saya cuma.Lantas saya
mengambil remote controller dan menukar ke siaran yang lain.

Diharap
para pembaca tidak berasa marah dan tertipu dengan kisah En.Mohd Azman
tadi kerana penulis telah pun memukulnya sehingga muntah darah kerana
membuat lawak dengan muka serius.

Senarai Filem Yg Di Haramkan Oleh Finas

Filem 1: BERAK KHAS THE MOVIE
Filem
ini mengisahkan sekumpulan polis yang suka makan rasuah dan suka
mengacau anak dara ketua kampung. Kecerempetan polis-polis ini amatlah
memalukan sehingga mereka tanpa segan silu melakukan aksi-aksi kurang
ajar menyebabkan mereka dibuang kerja beramai-ramai. Filem ini
diharamkan kerana menayangkan aksi polis-polis tersebut berak di depan
opis mereka setelah dibuang kerja.

Filem 2: PUTERI GUNUNG LADANG-Sebuah Cinta Jagung
Hang
Buah telah ditugaskan oleh Sultan untuk pergi meminang Puteri Gunung
Ladang di sebuah ladang ternakan itik yang menjadi tempat tinggal
puteri tersebut. Didalam perjalanan untuk peminangan, Hang Buah telah
mengalami beberapa kejadian dasyat seperti diserang biawak tropika,
terlanggar tunggul kayu, terjatuh semasa mengambil konar baring,
termengorat nenek tua yang sedang ‘melepas’ dan akhir sekali tersepak
kura-kura yang sedang melintas. Apabila Hang Buah sampai di ladang
tersebut alangkah terkejutnya kerana Puteri tersebut telah meletakkan
syarat-syarat peminangan yang dasyat sehingga Hang Buah mati akibat
dari rasa terkejut. Filem ini diharamkan kerana memaparkan aksi Hang
Buah mengorek hidung kemudian dicalitkan di tangan Puteri tersebut.

Filem 3: BERMOTOR KE LANGIT
Filem
arahan Badu Hj Azmu ini mengisahkan seorang mamat yang suka lepak
ditepi laut sehinggalah dia menemui seekor ikan dugung kemudian dia
memelihara dugung tersebut. Selepas 5 tahun dia memelihara dugung itu
dia pun melepaskan dugung itu kembali ke laut. Kemudian cerita ni pun
habis. Filem ini diharamkan kerana pihak FINAS tak paham langsung apa
sebenarnya motif filem ini.

Filem 4: TAK ORI TAPI PIRATE (TOPI)
Filem
ini diharamkan terus sebelum memulakan rakaman kerana ia memaparkan
kisah P.Ramlee(lakonan Ramli Beger)menjual CD pirate kepada Haji
Bakul(lakonan Udo Ocean) kemudian Hj Bakul menengok CD tersebut bersama
Labu(lakonan sapa ntah) sehinggalah A.R Trompet(lakonan A.R Badut)
perasan yang CD itu adalah CD cetak rompak yang dijual oleh P.Ramlee…
Cerita ini berpusing-pusing selama 2 jam sehinggalah anda akan melihat
satu babak yang menjijikkan iaitu babak Naza Aziz (lakonan Naza Aziz)
menguap sambil ternganga.

Misteri Bola Ping Pong

Amer berumur 15 adalah seorang anak yang pendiam. Dia sungguh misteri.
Bapanya seorang pesara tentera, kini memulakan perniagaan
kecil-kecilan, manakala ibunya telah pun meninggal dunia sejak dia
berumur 8 tahun. Tinggal lah Amer dan bapanya berdua. Bapanya seorang
yang amat tegas dan mengharapkan Amer berjaya didalam pelajaran.

Setelah
bertungkus lumus belajar akhirnya Amer mendapat kesemua A dalam setiap
mata pelajarannya ketika menduduki peperiksaan SPM.

Suatu petang
bapanya memanggil Amer. “Bapak bangga dengan pencapaian engkau, Amer,
apa kau nak sebagai hadiah kerana cemerlang didalam PMR? Basikal?”

Amer hanya membalas “Saya hanya nakkan 2 biji bola ping pong aje bapak.”

Bapaknya hairan. Tapi dia tetap menunaikan hajat anaknya. Dia lantas membelikan anaknya 2 biji bola pingpong.

Masa
kian berlalu, kini Amer mendapat kejayaan didalam SPM, dia mendapat 10A
dan diterima dijurusan kejuruteraan mekanikal disebuah university
terkemuka di Malaysia. Bapanya bangga dan bertanyakan apakah hadiah
yang Amer mahukan. Amer masih tetap mahukan 2 biji ping pong. Bapanya
bertambah hairan, namun dia tetap membelikan Amer 2 biji bola ping pong.

Semasa
di university, Amer terus berjaya dan berjaya dan dia telah mendapat
award sebagai pelajar terbaik di Universitinya. Kejayaan demi kejayaan
yang diterimanya dia masih tetap mahukan 2 biji bola pingpong dari
bapanya.

Bapanya terfikir yang dia mempunyai anak yang kurang centre, tetapi masih berbangga.

Akhirnya
dia telah diterima bekerja di salah sebuah syarikat engineering yang
terbesar di Malaysia yang bertaraf international. Bapa Amer makin
gembira lantas dia masih bertanyakan apa yang Amer hendak. Amer masih
tetap mahukan bola ping pong.

“Kau ni, asik2 bola pingpong! Sudah!! Perniagaan bapak makin maju dan bapak adiahkan kau sebuah Kereta Mercedes SLK Compressor”

Namun, Amer tetap gembira dengan pemberian bapanya tanpa banyak soal.

Pada
hari dia mendapat kereta tersebut, dia keluar untuk men’test’
keretanya. Namun, apalah malang Amer, dia mendapat kemalangan yang
teruk di Highway KM 1.24 dan dimasukkan ke ICU.

Bapa Amer amat terperanjat dengan kemalangan tersebut.

Semasa
di ICU, bapanya menjaga Amer dengan penuh kasih sayang. Tetapi
nampaknya Amer tadak harapan nak sembuh, lalu Amer mengeluarkan kesemua
bola ping pongnya dan menyerahkan pada bapanya.

“Bapak… ameklah bola ping pong yang saya simpan ni….” kata Amer kesakitan.

“Amer, selama ni ko asik mintak bola ping pong aje, ape ke paedahnya” kata bapaknya

“Sebenarnya ada misteri disebalik bola ping pong ini…” kata Amer

“Apa dia” tanya bapa Amer

Tetapi belum sempat Amer memberitahu meisterinya, Amer menghembuskan nafasnya yang terakhir…

Bapa Amer menjadi separuh gila mengenangkan misteri anaknya.

Apakah misteriya? Anda nak tau????

ianya tetap misteri kerana tajuk cerita ini adalah Misteri Bola Ping Pong dan akan menjadi misteri selamanya.

Lawak Budi Bahasa LRT

Seorang gadis cantik menaiki LRT yang sangat penuh sesak. Gadis itu
berdiri betul betul didepan seorang pemuda. Seketika kemudian pemuda
itu bangun, namun belum sempat pemuda itu
berkata
apa apa, gadis cantik itu menolak pemuda itu dengan lembut ke tempat
duduknya sambil berkata, “Terima kasih, saya lebih suka berdiri”.
Pemuda itu tercengang dengan penuh kehairanan.
Dia sedikit jengkil
kerana ditolak oleh gadis itu walaupun secara lembut. Pemuda itu pun
berdiri semula tetapi sekali lagi gadis cantik itu menolaknya duduk
semula dan berkata dengan
sedikit kuat hingga didengari oleh lain
lain penumpang, “Tak apa, tak payah susah susah, saya lebih suka
berdiri.” Tanpa putus asa pemuda itu berdiri lagi untuk kali yang
ketiga sambil menjerit,
“Woii cik kak !! Saya nak turun laaaaa!!! Saya dah terlepas perhentian saya tau !!? Apa punya perasan lah dia ni?!!!”

Jangan Benci Kucing

Budin seorang yang amat benci pada kucing, entah apa silap yang telah
dibuat oleh kucing padanya tiada siapa yang tahu.

Walaupun begitu, jodoh pertemuan sememangnya ketentuan Ilahi, Budin bertemu
jodoh dengan Gayah yang sememangnya amat suka dan cinta pada kucing. Bukan
itu sahaja, sebelum berkahwin dengan Budin, Gayah sudah sedia ada membela
seekor kucing siam.

Maka dari hari ke hari, bertambah benci dan meluatlah Budin pada kucing
terutama si Tompok, kucing siam peliharaan isterinya. Apa tidaknya, Gayah
lebih memberi tumpuan kepada si Tompok dalam kehidupan sehari-hariannya.
Hal ini membuatkan Budin beranggapan, Gayah lebih sayang si Tompok
berbanding dengan dirinya.

Akibat tidak mahu terus tertekan dengan keadaan ini, Budin membuat
rancangan untuk mengusir si Tompok dari hidupnya dan hidup isterinya,
Gayah. Maka, bermulalah dengan rancangan jahat Budin.

Pucuk dicita ulam yang mendatang, ketika isterinya sedang asyik mandi ,
Budin dengan tanpa segan silunya telah menangkap si Tompok, disumbat dalam
karung beras Mehsuri. Tanpa berlengah terus merempit motor kapcainya
sehingga jauh dari rumahnya , lebih kurang 10 kami lalu dihumbanlah si
Tompok tanpa belas kasihan. Dengan hati gembira, baliklah dia ke rumah
dengan siulan mengikut rentah lagu “Cindai” nyanyian Siti Nurhaliza.

Tapi, kegembiraan hanyalah sementara bila tiba di rumah si Tompok dengan
sombong bongkaknya melanggok depan pintu lagaknya menyambut kepulangan
Budin. Sakitnya hati Budin tak dapat digambarkan.

Besoknya, Budin meneruskan rancangan jahatnya. Kali ini lebih jauh dibawa
si Tompok, 20 kami dari rumahnya. Tetapi seperti semalam Tompok berjaya
mendahuluinya pulang ke rumah. Budin tidak putus asa begitu sahaja,
alang-alang peluk pekasam, biar habis basah sampai ke pangkal lenggan.

Maka nekadlah Budin, kali ini dia bukan sahaja hendak buang Tompok lagi
jauh tapi dibawanya Tompok pusing-pusing dahulu. Habis semual jalan
ditempuh, sekijap ke kiri, sikijap ke kanan, yang lurus, yang bengkok,
segala kona, segala selekoh habis dirempitnya dan akhirnya si Tompok
dibuang begitu sahaja.

Selang berapa minit kemudian, Budin menelefon Gayah.
Budin: Ayang, Tompok ada kat dalam rumah tak, tanya Budin dengan penuh
suspen lagi berdebar-debar…

Gayah: Ada, ada dekat depan pintu tu ha, Kenapa? tanya Gayah keheranan.

Budin: Panggil dia! herdik Budin dengan nada yang tinggi…

Gayah: Kenapa? tanya Gayah lagi.

Budin. Aku nak tanya dia, bagaimana nak balik ke rumah. Aku sesat ni!…

Dua Puluh Sen

tersebut alkisahnyer….. adalah di sebuah kampung… namenyer kampung Hulu. Pak Imam nyer memang hari hari setaip masuk waktu p masjid, masuk waktu pi masjid. Ade lah satu hari ni, time tu masuk ler waktu zuhur, tok imam ni pun p la amik basikal die nak mengayuh p masjid kpg hulu, on the way die nak p masjid tu, lalu ler die kat satu umah tu, tiba2 die ternampak seorang budak dalam lingkungan 5 tahun tak pakai seluar ngan sedang berlari2 kat depan halaman umah. Tok imam tu apa lagi, panggil ler budak tu. Tok Imam: budak, mai sini sat. Budak: ye tok imam, naper ni? Tok Imam: hang ni tak pakai sluar psai apo? Budak: mak tak bg. Tok imam tu pun mengelengkan kepala lalu memberi wang kepada budaktu tadi. Tok imam: hang p bag kat mak ni 10 ringgit, suruh p beli seluar. budak tu pun dgn happy nyer pun p la panggil mak dier dan mencerita segalanyer. Mak budak tu pun td merasa terharu. Die pun berfikir lah… kebesokkan harinyer…time nak masuk waktu zuhur, tok imam ni pun nak gi masjid. lalu lah kat depan umah yg smalam. tiba2 die ternampak lagi seorang budak pompuan dalam umur lingkungan 12 tahun tak pakai seluar sedang berlari2 kat depan umah. pak imam pun mengeleng kepala nyer lalu memanggil budak popuan itu td Tok imam: awat tak pakai seluar? budak pompuan: mak tak bagi. Tok imam: tak cukup kot duit bg smalam, tak per la…hang amik duit ni 20 ringgit ni p bg kat mak sruh beli seluar. ape lagi, budak pompuan tu happy nyer, pastu bgtau la kat mak dier…. emak dier berfikirlah lagi…”klo budakkecik 5 tahun bg 10, 12 tahun 20 ringgit… klo umur lagi tue, lagi byk ler…. ” kebesokkan hari nyer… tok imam pun lalu lah kat depan umah tu seperti biase. tiba2,tok imam ternampak mak budak tu tak pakai seluar sedang berlati2 kat depan umah. tok imam aper lagi…. gelang ngan terhangguk terus.die pun panggil la mak budak itu. Tok imam: awat hang tak seluar? mak budak itu pun malu2 tersipu2 tak tau nak jwb…sbb die fikir nak duit lebih dari tok imam…. pas tu tok imam pun menyeluk saku nyer nk bagi duit… Tok Imam: nah! amik dua posen ni, p beli gillete(Mate pencukur),cukuq bulu lebat tu…. hahahhahhahahhahha…………. epas tu…mak tu pun blah la…

Muda Mudi Tak Reti Solat

Di kampung Pinang Dua Batang ni ada 3 org remaja yg suka melepak. Sorang tu nama dia Ali, sorang tu Budin dan sorang lagi Ciko. Aktiviti seharian depa ni menyebabkan tok imam tak senang duduk. Pada satu hari tok imam tu datang dengan niat nak tarbiyah depa ni lah.

Maka berlakulah beberapa insiden cabar-mencabar. Tok imam tu cabar si mangkuk ayun 3 ekor tu ke surau waktu Maghrib nanti.

Si Ali pun berkata, “Tok imam ingat kami ni jahil sangat ker? Takpa, nanti kami buktikan yg kami bukan jahil sangat macm tok imam cakap tu!” .

Maka bila hampir masuk waktu Maghrib pegilah malaun 3 ekor tu ke surau.

Tok imam pun suruh Ali azan. Tanpa berlengah terus je Ali azan, “Allah Ta’ala… Allah Ta’ala…”. Dengan segera tok imam merampas mikrofon daripada Ali dan menyuruh Tok Bilal azan semula. Terselah kejahilan Ali.

Selepas iqamat, masa nak sembahyang tok imam pun mengangkat takbiratul ihram. Tok imam pun satu hal, angkat sekali tak khusyuk, angkat 2 kali pun tak khusyuk jugak lagi…

Masuk je kali ketiga, Budin panggil tok imam. “Tok,tok duduk kat belakang, biar saya jadi imam.” Tok imam pun undur le ke belakang.

Budin pun angkat le takbiratul ihram. “Allahu akbar!” Maka para makmum pun ikut angkat takbiratul ihram & memulakan solat. Tiba-tiba je si Budin ni pusing ke belakang dan berkata, “Aaa, tengok! Sekali jee tokkkk!!” Lalu batallah solat Budin. Yg lain-lain pun ikut berenti sambil ketawa terbahak-bahak.

Tok imam pun mintak pulak si Ciko jadi imam. Si Ciko pun terus ke depan jadi imam solat tersebut bermula dari takbir sampai le habis sembahyang. Siap dgn wirid-wiridnye sekali. Punyelah respek tok imam tu kat si Ciko niii…

Lepas je solat, tok imam pun puji melambung leee si Ciko ni… Tapi dgn bongkaknye si Ciko berkata,

“He hee, itu belum ambil wuduk lagi tu. Kalau tak, lagi dasat arr aku semayang. He heee…”

Tok imam pun terkedu & terpana…

Pesanan kpd Org Lelaki Malas Smyg Jumaat

Alkisah…Seorang lelaki islam ponteng sembahyang Jumaat.

Sebaliknya dia masuk hutan untuk memburu ayam hutan. Sedang dia terhendap2 di dalam
semak, tiba2 dia berlanggar dengan seekor HARIMAU yang sedang lena tidur.Dia begitu terkejut sehingga senapangnya tercampak lalu tergelungsur ke dalam jurang. Dia pula tergolek ke arah lain, jatuh keatas batu danKRAKKKK! Kedua2 kakinya patah. Jangan risau .. ini bukanlah berita buruk
ok. lagi ..

Berita buruknya adalah HARIMAU tadi terus menghambatnya, sedangka dia dah tak boleh bergerak lagi.
‘Ya Allah,’ doa lelaki tersebut,’Ampunilah dosaku kerana ponteng sembahyang jumaat berjemaah pada hari Jumaat yang mulia ini ..
Ampunilah aku ya Allah..makbulkan hajat ku ini ..jadikanlah HARIMAU yang memburuku HARIMAU yang beriman..tolong ya Allah!
Aminnn..’
Tiba2 guruh berdentum! HARIMAU tadi tiba2 terhenti betul2 di hadapan lelaki tadi.
Harimau itu bertukar menjadi seekor harimau yang beriman dan bersopan santun.
Sambil menadah kedua2 kaki depannya ke langit .. HARIMAU tersebut pun berdoa, ‘Allahumma barik lana, fima razaktana, wa qina azzabbannar. Aminn..’

Mastura n Fazwan-Cinta 3 Darjat

Seluruh tubuhku berasa amat sakit. Hendak berjalan pun ku rasakan tidak
berdaya lagi. Kepalaku seakan-akan hendak pecah dan cuping telingaku
berdarah. Akhirnya aku terperosok di stor di belakang rumah, terbaring
di atas lantai simen yang kotor dan berdebu. Ku cuba pejamkan mata yang
sudah hilang sinarnya ini, tetapi suara mak encikku yang menengking di
luar sana memaki hamun diriku masih kedengaran.

Beginilah
nasibku sejak akhir-akhir ini. Entah kenapa aku mendapat mak encik yang
tak macam orang lain. Lengan dan betisnya sama besar. Maknanya sama ada
aku kena penampar atau penendang, kesannya sama sahaja. Wajahnya pula
tak ayu langsung. Muka bulat dengan permukaan berlubang-lubang, hidung
pesek kembang pulak tu! Bibirnya saja ku kira lima inci tebal dan
lebarnya pula usahlah cerita, lebih-lebih lagi bila dia memekik.
Lainlah aku. Kadangkala aku terfikir jugak, entah-entah mak encik aku
cemburu dengan kecomelan dan kemontokkan tubuh aku ini berbanding
dengan tubuhnya yang bak tut tut…malas aku nak menyebutnya…

Jelingannya
pula cukup membuat aku kebas kaki dan tangan. Tatkala dia mula menerjah
aku memang rasa nak mati jam itu juga dan apabila dia mula
menghampiriku sambil menyingsing kain, aku yang terlantar seperti ini.
Pedih dan sakit. Tetapi mujurlah kepedihan dan kesakitan itu terubat
apabila aku memandang Syah Fazwan. Renungan matanya bagai ubat yang
menyembuhkan lukaku. Senyumannya memang amat kudambakan.

Kadangkala
aku terfikir mengapa Syah Fazwan terlalu jauh beza dengan emaknya, mak
encikku itu? Bukan setakat perbezaan perangai tapi juga paras rupa.
Gamaknya Syah Fazwan ikut baka ayahnya yang sudah meninggal dunia itu.
Syah Fazwan adalah satu-satunya anak teruna mak encikku dan
satu-satunya insan yang begitu mengambil berat tentang diriku serta
satu-satunya lelaki yang berjaya mencuri hatiku!

Tetapi aku
sedar bahawa aku cuma menumpang di rumah ini. Darjat Syah Fazwan
terlalu tinggi dan tak setaraf denganku. Namun aku terharu dengan
layanan Syah Fazwan. Dia tidak mengira pangkat dan darjat. Dia
membuatkan diriku begitu berharga.

Mengenangkan kebaikan Syah
Fazwan kepadaku membuatkan aku melupakan saja kekejaman emaknya.
Biarlah tubuhku dibalun mak encikku, aku rela asalkan Syah Fazwan masih
menyayangi aku. Demi Syah Fazwan, aku sanggup bertahan di sini walaupun
nyawaku terancam setiap hari.

Mas! Mas! Mastura!!!” Tiba-tiba
aku terdengar namaku diseru. Syah Fazwan? Syah Fazwan dah balik? Aku
cuba bangun tetapi tubuhku amat lemah. Hari ini aku paling teruk
ditibai mak encik. Pintu stor tiba-tiba terkuak. Aku tahu Syah Fazwn
yang datang dan dia juga tahu aku disini sebab stor inilah tempat aku
bersembunyi apabila mak encik naik angin.

“Ya Allah…Mas.kenapa
berdarah-darah ini?” Syah Fazwan terkejut sungguh melihat keadaanku.
Aku cuma mendiamkan diri. Buat-buat memandang ke arah lain agar Syah
Fazwan tahu yang aku merajuk.

“Mak saya buat awak lagi ye?
Sabarlah Mas…nanti saya tarukkan ubat ye!” Tak lama kemudian Syah
Fazwan keluar. Di luar aku dengar Syah Fazwan bersoal jawab dengan
emaknya.

“Emak tak patut buat Mas macam tu..dia pun ada perasaan, mak!” Lembut sekali suara Syah Fazwan.

“Eleh,
apa yang dia tahu?!” Kasar sekali suara mak encik. “Kesianlah kat Mas,
mak..saya sayang dia!” Ucapan Syah Fazwan yang last itu sungguh membuat
aku bahagia.

Seminggu kemudian hidupku bagaikan di syurga. Mak
encikku tak ada di rumah kerana ikut rombongan persatuan wanita ke
Langkawi. Hanya tinggal aku dan Syah Fazwan. Dia melayan aku bagaikan
puteri. Namun, dia tak pernah mengambil kesempatan ke atasku. Ada suatu
ketika Syah Fazwan merenung ke dalam mataku. Indahnya saat itu!

Mak
encikku balik semula ke rumah. Aku mula tak senang duduk. Tetapi apa
yang ku jangka tidak terjadi. Mak encikku benar-benar berubah. Dia
tidak lagi memaki hamun diriku apatah lagi mendera
aku seperti biasa. Air gamat cap apa yang dia minum kat Langkawi itu hari?

Entahlah.
Aku benar-benar tak faham tapi aku bahagia jika betul mak encikku
berubah laku. Agaknya dia sudah boleh menerimaku dan aku juga cuba
mengambil hatinya. Aku senyum sendiri.
Pagi itu mak encikku
kelihatan gembira betul. Wajahnya berkilat-kilat. Syah Fazwan pun
nampak riang semacam. Tak henti-henti dia mengusikku. Mak encik nampak
tak kisah.

Tengah hari itu ada tamu mengunjungi rumah mak
encikku. Seorang gadis yang…eleh, taklah cun sangat. Tapi Syah Fazwan
layan dia dengan mesra sekali. Gadis itu pun nampak macam miang je. Aku
terbakar oleh api cemburu. Mak encikku sekejap tersengih sekejap
ketawa. Seronok le tu!

Aku memberanikan diri muncul di ruang
tamu. Cuba melenggang-lenggukkan langkahku di depan mereka. Syah Fazwan
perasan akan kehadiranku. “Ha..Mas..mari sini, saya nak kenalkan awak
dengan seseorang.”

Gadis itu nampak tercenggang melihatku tapi akhirnya tersenyum sambil menjeling manja pada Syah Fazwan

“Inilah Sharifah, bakal tunang saya!” Kata Syah Fazwan sekaligus merentap jantungku.

“Ooooo..inilah Mastura yang you cerita tu ye? Dan mereka pun ketawa beramai-ramai. Berdekah-dekah.

Gelaklah.
Gelaklah. Aku sedar siapalah aku, cuma seekor kucing betina jalanan
yang sekadar singgah di sini dan diberi nama olehmu, Syah Fazwan!
Mastura konon!!!!!

Air Mata Malam Pertama

Hatiku bercampur baur antara kegembiraan, kesedihan dan kehibaan. Terlalu sukar untuk kugambarkan perasaan hatiku tatkala ini. Sanak saudara duduk mengelilingiku sambil memerhatikan gerak geri seorang lelaki yang berhadapan dengan bapaku serta tuan imam.
Hari ini adalah hari yang cukup bermakna bagi diriku. Aku akan diijab kabulkan dengan seorang lelaki yang tidak pernak kukenali pilihan keluarga. Aku pasrah.
Semoga dengan pilihan keluarga ini beserta dengan rahmat Tuhan. Bakal suamiku itu kelihatan tenang mengadap bapaku, bakal bapa mentuanya. Mereka berkata sesuatu yang aku tidak dapat mendengar butir bicaranya. Kemudian beberapa orang mengangguk-angguk. Serentak dengan itu, para hadirin mengangkat tangan mengaminkan doa yang dibacakan lelaki itu.
“Ana dah jadi isteri! ” Bisik sepupuku sewaktu aku menadah tangan. Tidak semena-mena beberapa titis air mata gugur keribaanku. Terselit juga hiba walaupun aku amat gembira. Hiba oleh kerana aku sudah menjadi tanggungjawab suamiku. Keluarga sudah melepaskan tanggungjawab mereka kepada suamiku tatkala ijab kabul.
“Ya Allah! Bahagiakanlah hidup kami. Kurniakanlah kami zuriat-zuriat yang menjadi cahaya mata dan penyeri hidup kami nanti.”Doaku perlahan.
Aku bertafakur sejenak. Memikirkan statusku sekarang. Aku suadh bergelar isteri. Sudah tentu banyak tanggungjawab yang perlu aku tunaikan pada suamiku dan pada keluarga yang aku dan suamiku bina nanti.
“Mampukah aku memikul tanggungjawab ini nanti”Tiba-tiba sahaja soalan itu berdetik di hati.
Kadang-kadang aku rasakan seolah-olah aku tidak dapat melaksanakan tanggungjawab seorang isteri terhadap suami.
“Assalamualaikum!” Sapa suatu suara yang mematikan tafakur tadi. Baru aku perasan, seorang lelaki berdiri betul-betul di hadapanku. Aku masih tidak mampu untuk mendongak, melihat wajahnya itu. Aku berteleku melihat kakinya.
Sanak saudara yang tadi bersama-samaku, kini membukakan ruang buat lelaki itu mendekatiku. Aku tambah gementar bila dibiarkan sendirian begini. Tanpa kusangka, dia duduk menghadapku.
“Sayang”..Serunya perlahan. Suaranya itu seolah membelai dan memujuk jiwaku supaya melihat wajahnya.
Aku memaksa diriku untuk mengangkat muka, melihat wajahnya. Perlahan-lahan dia mencapai tangan kiriku, lalu disarungkan sebentuk cincin emas bertatahkan zamrud kejari manisku.
“Abang”.. Seruku perlahan sambil bersalam dan mencium tangan lelaki itu yang telah sah menjadi suamiku.
“Ana serahkan diri Ana dan seluruh kehidupan Ana kepangkuan abang. Ana harap, abang akan terima Ana seadanya ini seikhlas hati abang..”Bisikku perlahan. ” Kita akan sama-sama melayari hidup ini dan akan kita bina keluarga yang bahagia.” Janjinya padaku.
Itulah kali pertama aku menemui suamiku itu. Aku tidak pernah melihatnya selain daripada sekeping foto yang telah diberikan emak kepadaku.
Kenduri perkahwinan kami diadakan secara sederhana sahaja. Namun meriah dengan kehadiran sanak saudara terdekat dan sahabat handai yang rapat. Senang sikit, tak payah berpenat lelah. Sibuk juga aku dan suamiku melayani para tetamu yang hadir ke majlis itu.
Ramai juga teman-teman suamiku yang datang. Mereka mengucapkan tahniah buat kami berdua. Tak sangka, suamiku punyai ramai kawan. Katanya, kawan-kawan sejak dari universiti lagi.
Pada pandanganku, suamiku itu memang seorang yang segak. Berbaju melayu putih sepasang serta bersampin. Aku juga memakai baju pengantin putih. Kami dah berpakat begitu.
Aku selalu berdoa pada Tuhan agar Dia kurniakan padaku seorang suami yang dapat membimbing dan menunjukkan aku jalan ketuhanan. Mengasihi aku sebagai seorang isteri. Tidak kuminta harta mahupun pangkat, cukuplah sekadar aku bahagia bersamanya dan dia juga bahagia denganku. Aku juga sering berdoa agar dikurniakan zuriat yang dapat membahagiakan kami.
“Ana, ada perkara penting yang mak dan ayah nak bincangkan dengan Ana”.Ayah memulakan mukadimah bicaranya di suatu petang sewaktu kami minum petang di halaman rumah. Mak hanya diam memerhatikan aku, membiarkan ayah yang memulkan bicaranya.
“Apa dia ayah, mak? Macam penting je” Soalku tanpa menaruh sebarang syak wasangka.
“Sebenarnya, kami telah menerima satu pinangan bagi pihak Ana.”
“Apa!!!”Pengkhabaran begitu membuatkan aku benar-benar terkejut. Aku masih belum berfikir untuk mendirikan rumah tangga dalam usia begini. Aku mahu mengejar cita-citaku terlebih dahulu. Aku tidak mahu terikat dengan sebarang tanggungjawab sebagai seorang isteri.
“Kenapa ayah dan mak tak bincang dengan Ana dulu?” Soalku agak kecewa dengan keputusan mak dan ayah yang membelakangi aku. Sepatutnya mereka berbincang denganku terlebih dulu sebelum membuat sebarang keputusan yang bakal mencorakkan masa depanku.
“Kami tahu apa jawapan yang akan Ana berikan sekiranya kami membincangkan perkara ini dengan Ana. Pastinya Ana akan mengatakan bahawa Ana masih belum bersedia. Sampai bilakah Ana akan berterusan begitu?”Ayah mengemukakan alasannya bertindak demikian.
“Sebagai orang tua, kami amat berharap agar anak kesayangan kami akan mendapat seorang suami yang boleh melindungi dan membimbing Ana. “Ujar mak setelah sekian lama membisu.
“Apakah Ana fikir mak dan ayah akan duduk senang melihat anak gadisnya berterusan hidup sendirian tanpa penjagaan dari seorang suami? Kami bukan nak lepaskan tanggungjawab kami sebagai orang tua, tapi itulah tanggungjawab orang tua mencarikan seorang suami yang baik untuk anak gadisnya.”Terang ayah lagi.
“Ana..” Seru ayah setelah dia melihat aku mendiamkan diri, menahan rasa.
“Percayalah, kami membuat keputusan ini adalah untuk kebaikan Ana sebab kami terlalu sayangkan Ana.”
“Ini cincinnya, pakailah.” Mak meletakkan satu kotak kecil berbaldu di hadapanku. Perasaanku berbaur. Macam-macam yang datang. Berbelah bagi. Apa yang patut aku lakukan sekarang. Sekiranya aku menerima dan bersetuju dengan keputusan mak dan ayah itu, bermakna aku telah membiarkan cita-citaku semakin kabur dan berbalam di hadapan. Namun kiranya aku menolak, bermakna aku telah melukakan hati kedua-dua orang tuaku itu. Orang tua yang telah banyak berjasa dalam hidupku. Tanpa mereka berdua, aku takkan hadir dan mustahil untuk melihat dunia ini.
“Ahhhhgggg…”Keluhku sendirian. Aku dalam dilemma. Yang manakah patut aku utamakan? Perasaan sendiri atau perasaan dan harapan mak dan ayah. Aku selalu tewas bila melibatkan perasaan mak dan ayah. Aku terlalu takut untuk melukakan hati mereka. Aku takut hidupku nanti tidak diberkati Tuhan.
Azan maghrib yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan. Dah masuk waktu maghrib rupanya. Masih banyak lagi barang-barang yang belum dikemaskan. Penat juga nak kemaskan semua ni.
“Nanti kite kemas lepas ni. Mari solat maghrib dulu.” Ujar ayah padaku.
Adik-adik sibuk bentangkan tikar dan sejadah di ruang solat. Begitulah selalunya apabila kami berkumpul. Solat berjemaah adalah saru agenda yang tidak boleh dilupakan.
Semua orang telah siap sedia menunggu sewaktu aku keluar dari berwudhuk di bilik air. Aku cepat-cepat mengenakan telekung dan memasuki saf bersama emak, kakak dan adik.
Selesai je iqamah, ayah memberikan penghormatan kepada suamiku untuk menjadi imam. Dia kelihatan serba salah dengan permintaan ayah itu. Dia merenung ke arahku. Aku hanya mengangguk sebagai isyarat supaya dia memenuhi permintaan ayah itu. Maka dengan tenang, dia mengangkat takbir. Menjadi imam solat maghrib kami pada malam itu.
Betapa hatiku tenang sekali menjadi makmumnya. Dengan bacaan yang jelas dan merdu itu membuatkan aku berasa kagum dengan suamiku itu. Mungkin tepat pilihan ayah dan mak buatku. Bacaannya lancar lagi fasih. Bagaikan seorang arab yang menjadi imam.
“Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau tersilap. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kami dengan bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Jangan Engkau pikulkan kepada kami apa-apa yang tidak terdaya kami memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami.”
“Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami daripada isteri dan suami serta zuriat keturunan yang boleh menjadi cahaya mata buat kami dan jadikanlah kami daripada golongan orang-orang yang muttaqin.”
Dia membaca doa dengan khusyuk memohon kepada Tuhan setelah selesai solat. Kami bersalaman. aku mendekati suamiku sambil menghulurkan tangan.
“Bang, maafkan Ana!” Bisikku perlahan sewaktu mencium tangannya. Dia kemudiannya mengucupi dahiku sebagai tanda kasih yang tulus.
“Sayang tak ada apa-apa salah dengan abang.”Ujarnya sambil tersenyum merenung wajahku.
Selepas berwirid dan berzikir, dia bangun menuju ke halaman rumah.
“Abang nak kemana tu?”Soalku.
“Nak kemaskan barang-barang kat bawah tu. Ada sikit lagi.”Jawabnya.
“Dah la tu. Rehat jelah. Esok kita boleh sambung lagi.”Aku kesian melihatnya, keletihan.
“Betul kata Ana tu Zul. Sambung esok sajalah.” Sampuk ayah yang tiba-tiba mendengar perbualan kami. Emak pun mengangguk menyetujui sarananku itu.
“Takpelah ayah, Ana. Sikit aje tu. Kejap je saya buatnya.” Dia masih berkeras sambil berlalu turun ke halaman rumah untuk mengemas beberapa peralatan yang masih lagi berada di bawah khemah.
Aku menukar pakaian, kemudian keluar membantu suamiku mengemas barang-barang di halaman rumah. Dia kelihatan asyik tanpa menyedari kehadiranku. Semua barang-barang telah dikemasnya. Aku mencapai kain pengelap dan mula mengelap meja.
“Bila Ana turun?” Soalnya apabila menyedari aku sedang mengelap meja.
” Baru aje. Asyik sangat abang buat kerja sampai tak sedar Ana datang.”
“Maafkan abang sayang.” Dia menghampiriku.
“Sayang tak marahkan?” Soalnya lagi sambil memeluk pinggangku erat.
Aku merenungnya, kemudian mengeleng-ngeleng sebagai tanda aku tak ambil hati pun pasal tu. Dia tersenyum sambil menghadiahkan satu ciuman di pipiku.
“Ish..abang ni! Nanti dilihat orang, malu kita.” Rungkutku tersipu-sipu. Nanti malu juga kalau dilihat oleh ahli keluargaku.
“Apa nak malu, kan sayang ni isteri abang.”Jawabnya tersenyum.
“Tau la, tapi tengok la keadaan dan tempat. Kalau kita berdua saja, lebih dari cium pun Ana bagi.”
“Betul ni?”Soal suamiku cepat-cepat.
“Ish..gatal la abang ni!” Dia cuba mengelak dari menjadi mangsa cubitan tanganku.
Aku terasa bahagia disayangi begini. Inilah pertama kali dalam hidupku merasai betapa nikmatnya cinta dan kasih sayang seorang kekasih hati yang aku sayangi. Aku tidak pernah terlibat dengan cinta walaupun semasa aku di universiti dulu. Dan pada tika ini, aku akan menikmatinya selepas perkahwinan. Cinta seorang suami terhadap seorang isteri.
Walaupun begitu,masih ada sedikit rasa takut di hatiku. Aku takut aku tidak mampu untuk menunaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Aku takut aku tidak mampu untuk menjadi seorang isteri yang solehah dan mulia dalam hidup suamiku.
“Apa yang Ana menungkan ni?”Soalan itu mengejutkan aku dari lamunan. Aku berehat sekejap di atas kerusi batu dalam taman di halaman rumah setelah selesai mengemas barang-barang.
“Abang ni, terkejut Ana tau!” Aku buat-buat merajuk. Saja nak menduga bagaimana suamiku memujuk.
“Alaa..sayang ni.macam tu pun nak marah.” Usiknya sambil mencubit pipiku.
“Nampak gayanya terpaksalah abang tidur bawah katil dengan nyamuk-nyamuk malam ni sebab isteri abang dah merajuk. Kesian kat abang yea!” Aku mula tersenyum dengan kata-kata suamiku itu. Pandai juga suamiku buat lawak nak memujuk aku.
“Sayang…” Seru suamiku sambil merangkul tubuhku.
“Sayang nak honeymoon kemana?” Tak terfikir pulak akau pasal honeymoon tu. Aku pun tak ada apa-apa plan atau cadangan pasal tu.
“Ana ikut aje kemana abang nak bawa.”
“Kalau abang bawa ke bulan atau bintang, sayang nak ikut ke?” Guraunya.
“Banyak ke duit abang nak bayar tambang roket dan nak beli set bajunya nanti?” Soalanku itu membuatkan suamiku pecah ketawa.
“Nanti sayang nak berapa orang anak?” Soalnya lagi setelah ketawanya reda.
“Abang nak berapa?” Soalku kembali tanpa menjawab soalannya.
“Abang nak sebanyak mungkin. Larat ke sayang nanti?”
“Ish…abang ni. Abang ingat Ana ni kilang anak ke?” Sekali lagi suamiku ketawa. Nampaknya dia adalah orang yang mudah ketawa.
“Takdelah macam tu. Tapi abang suka kalau kita ada anak yang ramai. Sama banyak lelaki dan perempuan.”
“Insya Allah, kalau ada rezeki nanti Ana sanggup.” Penjelesanku itu membuatkan suamiku tersenyum gembira.
“Ni yang buat abang tambah sayang ni.” Satu lagi kucupan mesra singgah di pipiku.
Aku terasa bahagia diperlakukan begitu. Aku punyai suami yang baik dan penyayang. Aku rasa dilindungi.
“Zul, Ana! Jom kita makan dulu!” Suara mak memanggil.
“Mari bang! Ana pun dah lapar ni.” Ajakku sambil memimpin tangannya. Kami bangun beriringan masuk ke dalam rumah untuk menghadapi hidangan makan malam.
Rasa lapar la juga kerana sejak tadi lagi asyik layan tetamu dan buat kerja aje sampai lupa untuk makan. Seronok sangat dengan kahadiran kawan-kawan rapat serta gembira dianugerahi seorang suami yang baik.
Sudah beberapa hari aku asyik memikirkan pasal pertunanganku. Terlalu sukar untuk aku menerimanya. Tambah lagi dengan lelaki yang tidak pernah kukanali. Perkahwinan bukanlah sesuatu yang boleh diambil mudah. Kehidupan yang memerlukan persefahaman sepanjang hidup. Tanpa persefahaman dan tolak ansur, mustahil dua jiwa dan dua hati boleh bersatu dalam menjalani hidup sebagai suami isteri. Tidak sedikit cerita yang aku dengar tentang rumah tangga yang hanya mampu betahan buat seketika atau separuh jalan sahaja. Kemudian pecah berkecai umpama kapal dipukul badai. Berselerak dan bertaburan. Apataha lagi kalau dah dikurniakan anak. Anak-anak akan jadi mangsa keadaan.
“Mampukah akau menerima suamiku nanti sepenuh hatiku? Mampukah aku menyediakan seluruh ruang isi hatiku ini buat suamiku itu? Bahagiakah aku bila bersamanya nanti?” Bertalu-talu persoalan demi persoalan menerjah benak fikiranku. Aku rasa amat tertekan dengan keadaan ini. Bukan aku tak fakir pasal rumah tangga, tapi aku masih belum bersedia untuk melaluinya.
“Ya Allah, bantulah aku dalam membuat keputusan. Tunjukkanlah aku jalan penyelesaian. Janganlah Engkau biarkan aku sendirian dalam menentukan masa depan hidupku.”
“Ya Allah, aku benar-benar tersepit antara kehendak orang tuaku dan persaan hatiku sendiri. Kiranya ia baik buatku, maka berilah aku redha dalam menerimanya wahai Tuhan.
Indahnya kuperhatikan suasana kamarku. Aku sendiri yang menghiasinya. Kamar malam pertamaku bersama seorang lelaki yang bergelar suami. Kamar yang akan menjadi saksi bisu bila mana aku menyerahkan khidmatku pada seorang suami. Kegusaran dan sedikit gentar mula bertandang dalam sanubari. Aku rasa takut sendirian untuk melalui keindahan malam pertama ini. Bagaimanakah akan melayani suamiku nanti?
Ketukan pada pintu bilik membuatkan hatiku bertambah gusar. Dari tadi lagi aku hanya duduk di birai katil.
“Masuklah, pintu tak berkunci.” Aku bersuara perlahan. Aku pasti, itu adalah suamiku.
Dia masuk, kemudian menutup pintu bilik kami dengan perlahan. Dia kemudiannya menghampiri dan duduk di sisiku.
” Kenapa asyik termenung aje ni? Sayang tak gembirakah bersama abang?” Aku tak menyangka soalan itu yang diajukan oleh suamiku tatkala ketakutan di malam pertama begitu membanjiri jiwaku.
Aku hanya mampu mengeleng-ngeleng. Aku sendiri tak tahu apa jawapan yang terlebih baik untuk soalan suamiku itu.
“Habistu apa yang sayang menungkan ni?”
Ana takut bang!” Itulah aku rasa jawapan yang tepat bagi menjawab soalannya.
Dia memelukku erat sambil membelai rambutku.
” Apa yang nak ditakutkan? Abangkan ada. Abang akan Bantu dan tolong sayang. Kita sama-sama bina keluarga kita.” Pujuk suamiku.
” Ana takut Ana tak mampu untuk menjalankan tugas sebagai isteri abang. Ana banyak kelemahan bang. Ana takut nanti Ana akan mengecewakan abang. Ana takut..” Aku tidak sempat untuk meneruskan kata-kataku kerana suamiku telah meletakkan telunjuknya di bibirku tanda tidak membenarkan aku menghabiskan bicaraku. Terkebil-kebil mataku memandangnya.
…………………………………….
” Sayang, abang terima sayang sebagai isteri abang seadanya. Abang terima segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada sayang. Usahlah sayang risaukan pasal itu. Ok sayang! ” Bisiknya.
Aku memeluknya syahdu di atas penerimaannya terhadapku.
” Sayang, abang nak mandi kejap. Badan ni dah rasa macam melekit.” Aku bangun membuka almari pakaian dan mencapai sehelai tuala serta kain pelikat. Kuhulurkan kepadanya dengan penuh kasih sayang.
Dia tersenyum kepadaku dan mencium pipiku sebelum berlalu ke bilik air. Kemudian aku terdengar siraman air terjun ke lantai.
Malam berark perlahan. Langit kelihatan gelap pekat tanpa bulan dan bintang. Mungkin sekejap lagi hujan akan mencurah, membasahi bumi yang sudah beberapa hari merindui titis air untuk membajai ketandusannya.
“Ayah, mak! Ana dah buat keputusan.” Beritahuku sewaktu kami sedang berehat di beranda rumah pada suatu hari.
Ayah yang sedang membaca akhbar dan emak yang sedang menyulam tiba-tiba memandangku serentak, kemudian berpaling sesama sendiri.
” Keputusan tentang apa?” Soal ayah inginkan kepastian. Mungkin mereka tertanya-tanya keputusan apakah yang telah kubuat.
” Pasal peminangan tu.” Ujarku.
Ayah dan emak kembali merenungku. Mereka memberikan perhatian kepada apa yang bakal aku beritahu. Keputusan yang telah kubuat setelah berfikir baik dan buruknya. Keputusan yang bakal menentukan masa depan arah perjalanan hidupku.
” Kiranya ini takdir Tuhan, maka Ana redha dengan jodoh yang ayah dan emak pilih.” Terasa pilu sekali hatiku sewaktu meluahkannya. Ada sedikit titis jernih jatuh ke riba. Aku mengesatnya dengan hujung jari.
Emak bangun dan memelukku. Aku tidak tahu apakah ertinya pelukan emak itu. Pelukan gembira oleh kerana aku menerima pilihan mereka atau pelukan untuk menenangkan jiwaku yang sedang berkecamuk dan sedih ini? Hanya emak yang tahu hakikatnya.
” Syukurlah, moga Ana bahagia nanti.” Ucap ayah padaku.
Aku terpaksa berkorban demi untuk melihat senyuman di bibir ayah dan emak walaupun hatiku sendiri terpaksa menangis. Tapi adalah terlebih baik bagiku memakan hatiku sendiri daripada memakan hati orang tua ku.
“Nanti mak kenalkan dia pada Ana.” Ujar emak sambil tersenyum kerana keputusanku memihak kepada mereka.
” Tak payahlah mak. Kenalkan pada Ana di hari perkahwinan tu aje.” Aku rasa lebih baik demikian kerana selepas ijab Kabul aku sudah tidak punyai pilihan lain selain daripada menerima walaupun dengan terpaksa lelaki pilihan ayah dan emak ku itu sebagai suamiku. Aku tidak mahu pertemuan sebelum ijab kabul nanti akan menyebabkan aku berbelah bagi dengan keputusan yang telah aku buat.
” Kenapa pula macam tu? Kan lebih baik kalau Ana berkenalan dahulu dengannya.” Ayah mempersoalkan keputusanku itu.
” Ana telah memenuhi kehendak ayah dan mak dengan menerima pilihan ayah dan mak. Tak bolehkah ayah dan mak memenuhi permintaan dan kehendak Ana pula?” Aku berlalu meninggalkan mereka dalam keadaan tercengang dengan permintaan ku itu.
Aku siapkan kamar tidur seadanya. Aku letakkan pakaian persalinan buat suamiku di atas katil. Aku menunggunya keluar dari bilik air. Aku sendiri telah bersiap-siap menukar pakaian malam menanti suamiku itu dengan penuh debaran. Kedengaran pintu bilik air dibuka. Dia keluar sambil tersenyum ke arahku.
” Sayang, boleh tak ambilkan abang segelas air. Dahagalah.” Pintanya sambil mengelap-ngelap badannya dengan tuala di tangan.
” Baik bang. Bang, ni baju abang.” Ujarku sambil bangun untuk ke dapur.
Sewaktu aku keluar, lampu di ruang tamu semuanya telah dipadamkan. Kulihat jam dah dekat pukul 1 pagi.
” Patutlah.” Bisik hatiku. Aku meneruskan langkahku ke dapur dalam smar-samar cahaya bilik yang masih lagi terpasang.
Kupenuhkan labu sayung dengan air masak dan ku capai sebiji gelas. Aku membawa kedua-duanya menuju ke bilik.
Suasana malam agak sunyi. Tiada bunyi cengkerik atau cacing tanah. Cuma kat luar sana kadang-kadang langit kelihatan cerah diterangi cahaya kilat memancar. Malam yang pekat bakal mencurahkan hujan.
Sewaktu aku melangkah masuk ke bilik, kelihatan suamiku sedang khusyuk berdoa atas sejadah. Mulutnya terkumat kamit tanpa kutahu butir bicaranya.
Kutuangkan air kedalam gelas dan kuletakkan atas meja menanti suamiku selesai berdoa. Kemudian dia bangun menghampiriku. Aku menghulurkan gelas air kepadanya.
“Bang….”Seruku.
“Ada apa sayang?” Soalnya apabila melihat aku tersipu-sipu kearahnya.
“Malam ni abang nak…..nak…..”Agak segan untuk kuteruskan pertanyaan itu. Suamiku masih lagi menanti persoalan yang kutanya… ” Nak apa sayang?” Soalnya lagi sambil tersenyum.
“Ah..abang ni…”Aku malu sendirian apabila melihat suamiku seolah-olah dapat membaca fikiranku.
“Ya, abang nak sayang layan abang malam ni. Boleh tak?” Bisiknya ketelingaku.
Aku hanya mampu mengangguk-angguk tanda bersedia untuk melayani segala kehendak dan kemahuannya. Aku cuba untuk mempersiapkan diri sebagai seorang isteri yang mampu menyediakan dan memenuhi segala keperluan dan kemahuan suamiku itu.
“Assalamualaikum, wahai pintu rahmat!” Bisik suamiku.
” Waalaikumussalam wahai tuan pemilik yang mulia.” Jawabku.
Malam yang gelap kehitaman itu kulaluinya bertemankan seorang lelaki yang telah kuserahkan kepadanya seluruh jiwa dan ragaku ke dalam tangannya. Dia berhak segala-galanya keatasku. Sebagai seorang isteri, aku mesti sentiasa patuh kepada segala arahan dan suruhannya selagi mana ia tidak bercanggah dengan ketetapan Tuhan dan Rasul.
Pertama kali kulalui dalam hidupku, malam bersama seorang lelaki yang telah dihalalkan aku keatasnya. Aku umpama lading dan suamiku itu adalah peladang. Ia berhak mendatangiku mengikut sekehendak hatinya. Aku telah membaca beberapa buah buku tentang alam perkahwinan, rumahtangga dan tanggungjawab seorang isteri apabila aku menerima pilihan emak dan abah terhadapku. Aku cuba untuk memperaktikkannya selagi aku termampu untuk melakukannya. Aku cuba menjadi yang terbaik bagi suamiku. Aku ingin suamiku bahagia bersamaku. Aku ingin menjadi permaisuri yang bertahta di hati dan jiwanya sepanjang usia hayatnya.
Rasulullah bersabda:
“Sebaik-baik isteri itu ialah yang dapat menenangkan kamu apabila kamu melihatnya dan taat kepada kamu apabila kamu perintah dan memelihara dirinya dan menjaga hartamu apabila kamu tiada.”
Rasulullah bersabda:
“Setiap wanita itu adalah pengurus sebuah rumahtangga suaminya dan akan ditanyakan hal urusan itu.”
Rasulullah bersabda:
“Isteri yang mulia ini merupakan sesuatu yang terbaik di antara segala yang bermanfaat di dunia.”
Rasulullah bersabda:
“Sesungguhnya wanita yang baik itu adalah wanita yang beranak, besar cintanya, pemegang rahsia, berjiwa kesatria terhadap keluarganya, patuh terhadap suaminya, pesolek bagi suaminya, menjaga diri terhadap lelaki lain, taat kepada ucapan suaminya dan perintahnya, dan apabila bersendirian dengan suaminya, dia pasrahkan dirinya kepada kehendak suaminya itu.”
Sesungguhnya perkahwinan ataupun rumahtangga itu bukanlah sesuatu yang boleh dipandang remeh atau yang boleh dipermain-mainkan. Ia adalah suatu ikatan yang menghalalkan yang haram sebelumnya. Ia memerlukan persefahaman, tolak ansur, saling mempercayai, tolong menolong, kasih mengasihi seikhlas hati dan sebagainya. Tanpa itu semua, mana bisa dua jiwa yang berlainan sifat dan sikap mampu mengharungi sebuah kehidupan yang penuh dengan dugaan ini bersama-sama. Ia amat mustahil sekali.
Maka seharusnya kita perlu mempersiapkan diri sebelum memasuki gerbang perkahwinan dengan pelbagai ilmu. Ilmu kekeluargaan, ilmu keibu bapaan, psikologi kanak-kanak dan sebagainya. Jangan cuba untuk menghampirinya selagi mana kita belum benar-benar bersedia untuk menghadapinya. Jangan kita fikirkan tentang nafsu semata-mata. Fikirkan sama tentang tanggungjawab yang bakal kita pikul nanti. Tanggungjawab sebagai seorang suami ataupun isteri, tanggungjawab sebagai seorang bapa ataupun ibu. Mampukah kita semua memenuhi atau menunaikan tanggungjawab dan tuntutan itu. Kita pastinya akan dipersoalkan tentang pertanggungjawaban itu. Sama ada di dunia mahaupun di hadapan Tuhan nanti. Kerana tanggungjawab itu adalah amanah yang perlu ditunaikan oleh setiap orang.
Bunyi batuk yang berlarutan menyebabkan aku tersedar dari tidur istimewaku malam ini. Sewaktu aku membuka mata, aku lihat suamiku sedang bersimpuh diatas sejadah. Dia mengurut-urut dadanya menahan batuk. Aku bingkas bangun, turun dari katil dan menghampirinya.
“Abang tak apa-apa?” Soalku risau dengan keadaannya. Aku mula risau, takut-takut suamiku itu mempunyai penyakit-penyakit tertentu yang tidak aku ketahui.
“Abang ok je. Mungkin sejuk sikit kot.”Jelasnya. Mungkin juga. Hawa dinihari itu sejuk sebab hujan masih lagi bergerimis selepas mencurah lebat semalam.
“Pergilah mandi, ayah dan semua orang sedang menunggu kita untuk berjemaah di luar tu.” Arah suamiku sambil tersenyum merenungku dengan pajama itu. Aku malu sendirian bila mata suamiku menyorot memerhati seluruh tubuhku itu.
“Nakallah abang ni.” Aku bangun mencapai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Aku masih lagi terdengar batuk-batuk dari luar.
Ayah mahu suamiku mengimami solat subuh itu, tapi suamiku menolak dengan alasan dia batuk-batuk dan tak berapa sihat. Namun ayah masih berkeras, maka terpaksalah dia menjadi imam.
Kesian aku melihatnya. Bacaannya tidak selancar semalam. Banyak tersangkut dan terpaksa berhenti atau mengulanginya kerana asyik batuk-batuk sahaja. Aku mula risau lagi dengan keadaan begitu.
Selepas beriwirid pendek, dia membacakan doa dengan perlahan tapi masih boleh didengari oleh semua ahli keluargaku. Aku lihat muka suamiku agak kepucatan.
“Kenapa ni bang?” Soalku sewaktu bersalaman dengannya.
” Entahlah, abang rasa kurang sihat sikit pagi ni..”
“Zul sakit ke?” Tanya ayah.
“Takdelah, cuma kurang sihat sikit. Mungkin sebab cuaca kot.”Jawabnya.
“Elok makan ubat, nanti takut melarat pulak.” Sampuk mak.
“Nanti Ana ambilkan ubat.” Aku bangun ke dapur untuk mengambil ubat dalam rak ubat.
Ubat-ubatan asas sentiasa tersimpan dalm rak ubat di rumahku. Ini bagi memudahkan bagi tujuan rawatan segera kalau ada apa-apa berlaku. Aku ambil sebotol ubat batuk dan segelas air.
Suamiku sudah masuk ke bilik. Batuknya agak berkurangan sedikit dari tadi. Mungkin betul juga ia ada kaitan dengan keadaan cuaca yang sejuk. Dia menghirup sirap batuk yang kusuapkan.
“Terima kasih.” Ucapnya perlahan. Aku angguk.
“Abang berehatlah.” Ujarku sambil membaringkan badannya ke atas tilam.
“Abang minta maaf kerana menyusahkan sayang.”
” Kenapa pula abang cakap macam tu. Sikit pun Ana tak rasa susah.”
“Abang tahu sayang susah hati tengok abang begini. Sepatutnya hari pertama begini, abang kena membahagiakan sayang. Tapi abang minta maaf sebab keadaan abang tak mengizinkan.”
“Dahla tu bang. Ana isteri abang. Ana sentiasa bersedia berkhidmat untuk abang tanpa sedikit pun rasa susah.”Pujukku walaupun sebenarnya hatiku memang runsing dengan keadaannya.
“Walau apapun yang berlaku, abang tetap sayang dan cintakan saying. Sayanglah satu-satunya buah hati abang.” Sambung suamiku tanpa menghiraukan nasihatku supaya dia berehat saja.
Entah kenapa tiba-tiba sahaja hatiku dilanda kesedihan. Entah darimana ia berputik.
“Abang minta maaf atas segalanya. Sayang maafkan abang yea”
“Abang nak tidur dulu. Mengantuk rasanya.” Ujarnya perlahan.
“Abang tidurlah.” Aku menarik selimut untuk menyelimutinya. Aku menciumi dahinya. Sekejap sahaja dia terlena selepas mulutnya terkumat kamit membacakan sesuatu.
Aku memerhatikan suamiku buat seketika. Tidurnya kelihatan tenang dengan susunan nafas yang teratur. Aku suka melihat wajahnya yang memberikan ketenangan buatku. Wajahnya yang agak bersih dihiasi dengan kumis dan jambang yang nipis dan terjaga. Aku berdoa dan berharap agar kurniaan Tuhan ini akan berkekalan bersamaku hingga ke akhir hayat.
Namun segala-galanya telah ditentukan Tuhan. Hidup, mati, rezeki, baik dan buruk seseorang hamba itu telah ditentukan Tuhan semenjak ia berada dalam kandungan ibunya lagi. Maka aku sebagai seorang hamba yang lemah terpaksa menerima segala kehendaknya dengan redha dan tenang. Siapa tahu, rupa-rupanya itulah hari pertama dan terakhir aku bersama suamiku yang baru aku kenali itu. Aku hanya mengenalinya seketika sahaja, namun dia telah meninggalkan aku buat selama-lamanya. Aku belum sempat untuk menjalankan tugasan sebagai isteri dengan sepenuhnya. Apalagi yang dapat aku lakukan. Patutlah dia asyik memohon maaf dariku.
Sewaktu aku ingin mengejutkannya untuk bersarapan, berkali-kali aku cuba memanggil namanya. Namun dia masih tak menjawab. Aku menggoncang tubuhnya, tetapi tetap tak ada respon. Aku sentuh tangannya, sejuk. Aku memeriksa nadi dan denyutan jantungnya. Senyap! Air mataku terus je mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Menangisi kepergian seorang suami. Aku tersedu-sedu sewaktu semua ahli keluarga masuk kebilik untuk melihat apa yang berlaku setelah terlalu lama aku cuba mengejutkan suamiku itu. Tapi rupanya hanyalah jasad yang terbujur kaku.
” Sudahlah Ana, bersyukurlah kerana masih ada lagi pusaka tinggalannya buat Ana.” Pujuk emak.
Aku hanya mampu tersenyum dengan pujukan emak itu sambil memandang wajah seorang bayi lelaki yang sedang nyenyak tidur disebelahku. Itulah takdir Tuhan, malam pertama yang telah membuahkan hasil. Walaupun hanya pertama, tapi itulah panglima yang menang dalam pertarungan bagi menduduki rahimku ini. Hari ini, zuriat suamiku itu telah menjengok dunia ini. Satu-satunya pusaka yang tidak ada nilai buatku selain sebuah rumah yang telah diwasiatkan oleh suamiku buatku.
Ya Allah, tempatkanlah rohnya bersama golongan yang soleh. Ya Allah, rahmatilah anakku ini. Jadikanlah dia umpama bapanya yang sentiasa taat kepadamu. Jadikanlah ia berjasa kepada perjuangan dalam menegakkan agamamu. Jadikanlah ia sebagai permata yang membahagiakan aku dan seluruh keluargaku.

Siapa Nadia Adrina?

Syah masih termenung di jendela.Pertemuan dengan gadis di kala senja tadi menggamit ingatannya…

“Hoi! mana letak mata?” Syah memarahi gadis bertudung putih yang tiba-tiba melintas di hadapannya. Hampir sahaja Syah terbabas ke parit besar sebelah kiri jalan.

Gadis itu jatuh terduduk kerana terkejut. Tidak menyangka motosikal Syah akan keluar dari simpang keluar dari rumahnya.

Taman Indra Jaya…selalunya akan menyambut kepulangan Syah dari pejabat pada waktu petang. Tetapi entah mengapa hari itu Syah terpaksa berhempas pulas menyiapkan kerjanya di pejabat hingga hari sudah lewat petang.

Syah mengaku yang dia agak khayal sebentar tadi. Tapi dia harus mempertahankan egonya.

“Maaf…saya tidak perasankan saudara tadi,” gadis itu menjawab.Dia sudah bangun dari duduknya. Mukanya kelihatan pucat. Dia masih menundukkan mukanya.

“Maaf! maaf! maaf! Itu je la yang ko orang perempuan tau ye?!” masih tidak surut gelora di hati Syah.

Gadis itu memandang Syah.Syah terpana. Cantik! Ah!!! Peduli apa aku!

Gadis itu tersenyum. Manis…”Saudara ada cedera apa-apa?” tanya gadis itu masih tersenyum.

Ha? Sepatutnya aku yang tanya. Bukan kau..

“Aku takde apa-apa!” Kasar kedengarannya.

Gadis itu mengangguk lalu berlalu. Syah masih melopong hairan kerana gadis itu seperti tiada respon akan amarahnya.

“Siapa pompuan tu ek?” Syah bertanya sendiri. Masih merenung di luar jendela.Rintik-rintik hujan mula turun di muka bumi..
“Hai Syah..termenung je kau ni akak tengok sejak tadi,” sapaan Kak Munah, teman sepejabat Syah mengejutkannya dari menung yang panjang.

Syah sendiri hairan mengapa dia sering memikirkan tentang gadis itu. Ada sesuatu yang misteri mengenai gadis itu. Syah juga merasakan dia pernah berjumpa dengan gadis itu. Tapi di mana ya?

“Hoi! Termenung lagi?!” Hairi mengergahnya.
Syah menggeliat malas.
“Apsal ngan ko nih? Aku tengok dari tadi tak habis-habis melangut je. Jom pi minum,” ajak Hairi.
“Malaslah. Aku kenyang lagi ni,” balas Syah.
“Ko makan apa?” Tanya Hairi hairan kerana sebelum ini Syah tidak pernah menolak pelawaannya. Lagi-lagi kalau ajak ‘Soru!!!’
“Tahlah….”
Hairi berlalu meninggalkan Syah.

Entah mengapa petang itu Syah sengaja pulang lewat. Dia juga sengaja lalu di jalan, tempat dia hampir melanggar gadis itu berulang kali.

“Mana pula ni….” Syah merungut sendiri. Dia memberhentikan motosikalnya di tepi jalan. Tergambar wajah kehampaannya.

“Saudara….” Suara lembut yang menyapanya dari belakang membungakan rasa di hati.

Syah berpaling. “Bila masa awak ada kat belakang saya ni?” Tanya Syah hairan kerana tidak kedengaran langsung desiran atau sebarang derap tapak kaki.

Gadis itu tersenyum manis. Masih lagi berbaju kurung dan bertudung putih.
“Baru je…”jawab gadis itu pendek. “Saudara Syah cari saya ke?”
Pertanyaan itu cukup membuatkan Syah terkejut.
“Mana tahu nama saya?”
Gadis itu masih tersenyum. Kadang-kadang naik juga bulu roma Syah bila dia gadis itu senyum begitu dalam remang senja.
“Saya Nadia…Nadia Adrina,” gadis itu memperkenalkan dirinya. Pertanyaan Syah tadi terus tergantung.
“Saaa..saya Syah,” balas Syah. Sejak bila aku jadik gagap ni? Syah menggelengkan kepalanya.
“Saya balik dulu ye..” kata Nadia.
Ha?! Syah melopong. Cepatnye!!!
“Sekejap! Saya nak….” Syah ingin mengeluarkan handphonenya dari dalam beg tetapi apabila dia berpaling, Nadia sudah menghilang.
Sekali lagi Syah melopong. Dia sedar semula apabila azan maghrib berkumandang. Syah berlalu pulang ke rumah dalam kehampaan lagi.

Sebulan berlalu……

Pertemuan Syah dan Nadia hanya berlangsung pada lewat petang. Apabila Syah menawarkan diri untuk menghantarnya pulang, Nadia memberikan seribu alasan.

“Tak elok orang tengok Nadia naik motor dengan Syah. Lagipun rumah Nadia dekat je…” itulah antara jawapan Nadia.
Jadi Syah terpaksa menyorong motosikalnya berjalan bersama Nadia untuk menghantar Nadia pulang.
Rumah Nadia cantik dihias dengan pelbagai jenis bunga. Terdapat ruangan bersantai di satu sudut di rumahnya. Tidak pula Syah tahu yang rumah itu mempunyai penghuni kerana rumah itu sunyi sahaja.

“Syah balik la dulu…”
“Nadia masuk la dulu..” Syah membalas.
“Dah nak maghrib ni..tak elok. Balik cepat!” seperti keras kedengaran suara Nadia.
Tetapi Syah tidak menyedarinya. Syah hanya tahu yang dia selalu merindui wajah manis Nadia Adrina. Setiap hari..setiap saat..setiap waktu. Kerjanya di pejabat juga adakalnya terabai. Syah tidak menyedarinya.
Hairi seringkali berleter. Tetapi tidak dihiraukan. Kenapa?

“Syah nak tengok Nadia masuk dalam rumah dulu..” Syah berkeras. Muka Nadia kelihatan gusar.

“Abang Syah! Buat apa kat sini?” Tiba-tiba Saiful, adik lelaki Syah menepuk belakangnya. Syah berpaling.

“Eh! Tak nampak ke? Aku tengah bercakap dengan….Ha?!” Syah mencari Nadia. Dia melihat rumah di hadapannya. Mungkin dia dah masuk…fikir Syah.

“Cakap dengan siapa? Cakap sorang-sorang je Epoi tengok dari tadi,” ujar Saiful yang membahsakan dirinya Epoi.

“Ha?Cakap sorang-sorang? Yelah..ko baru lalu sini memangla ko nampak aku sorang-sorang. Takpela..jom balik! Ko pegi mane ni?” Tanya Syah tukar topik.
“Kedai…”jawab Saiful pendek. Malas nak bertanya lagi.

Syah mengambil cuti separuh hari pada hari itu. Sengaja dia ingin pergi ke rumah Nadia. Ingin bertanya mengapa dia masuk tanpa berkata apa-apa kepada Syah.
Namun sudah 2 kali Syah berpusing di tempat yang sama. Rumah Nadia masih tidak dijumpai.

“Abg Syah! Buat apa lagi dekat sini?” Saiful memanggil abangnya.
“Eh! Tak pergi sekolah ke?” Tanya Syah pada adiknya pula.
“Baru balik la ni….” Jawab adiknya. “Dari tadi Epoi tengok abg pusing-pusing kat sini. Cari apa?” Tanya Saiful.
“Ko ingat tak rumah tempat kita jumpa semalam?”Syah pula mengajukan soalan.
“Tu!!!!” Saiful memuncungkan mulutnya. “Rumah kosong tu la!”
Syah melihat rumah yang ditunjukkan. Rumah kosong itu kelihatan usang. Pasu bunga banyak yang pecah dan bersepah. Bunga-bunga kelihatan layu. Tidak sama langsung dengan rumah yang Syah kunjungi semalam.
“Ah! Bukan nilah!” ujar Syah keras.
“La…Yang nilah! Epoi ingat lagi abg cakap sorang-sorang kat depan rumah ni semalam! Rumah ni dah lama kosong sejak anak tuan rumah tu meninggal. Kakak tu menghidap leukemia. Ha! Epoi dengar kawan Epoi cerita kakak tu suka kat abang dulu. Tapi sebab dia sakit, dia takut abang tak layan.. Tak tau la Epoi. Kesian..muda lagi bang. Cantik! ” balas Saiful.
“Siapa nama kakak tu?!”Tanya Syah masih tidak percaya dengan kata adiknya.
“Kalau tak silap Epoi…Kak Nadia Adrina…” Jawapan Saiful cukup membuatkan jantung Syah luluh. Dadanya berombak. Rasa nak pitam.
Syah merenung tajam rumah itu. Tidak semena-mena dia ternampak Nadia dari balik tingkap yang kotor. Mukanya kelihatan sedih. Lalu hilang…..Kini persoalan Syah terjawab. Siapa Nadia Adrina…..

Isteri ku LIZA.....

“Abang ni, pakai tu elok-elok la sikit,” kata Liza lembut sambil membetulkan pakaian Usin. Usin tersenyum memandang isterinya.”Cantik isteri abang hari ni,” Usin mencubit pipi Liza lembut.

“Ayah, ayah, cepat la yah,” Farah dan Adi meluru masuk ke bilik kerana dah tak sabar-sabar nak bertolak pulang ke kampung. “Yelah, yelah, ayah dah siap ni.”

Liza hanya tersenyum melihat suaminya itu melayan karenah anak-anak mereka yang comel dan manja. “Abang, dah lama kita tak balik kampung macam ni, ye?”

“Iyelah, maklumlah abang ni sibuk dengan urusan perniagaan. Baru kali ni abang ada peluang untuk cuti panjang.” Usin berkata kepada isterinya tercinta.

Perjalanan daripada KL ke Tangkak mengambil masa lebih kurang empat jam. Farah dan Adi dah pun terlelap kat kerusi belakang. Begitu juga dengan isterinya, Liza. “Tak sabar rasanya nak tiba kat kampung,” Usin berkata dalam hati.

Sedikit demi sedikit Usin menekan minyak keretanya. Semakin lama keretanya semakin laju dan Usin semakin seronok. Usin dah tak sabar untuk segera sampai ke kampungnya. Pedal minyak ditekannya lagi dan Honda Civicnya mula memecut.Usin cilok kiri, cilok kanan. Habis semua kenderaan dipotongnya. Bangga betul Usin masa tu. Terlupa dia sekejap pada anak dan isterinya yang sedang tidur.

“Eh abang, kenapa bawa laju sangat ni?” tiba-tiba Liza terjaga dari tidurnya.”Tak ada apa la sayang, rileks…cepat sikit kita sampai kampung nanti.” “Sabar bang, sabar. Biar lambat tak apa….jangan laju sangat bang,20 Liza takut.” Liza cuba memujuk Usin supaya memperlahankan kenderaannya. “Rileks Liza?tak ada apa-apa,” Usin terus memotong bas ekspres di depannya tanpa was-was.

“Haaa..kan, tengok. Tak ada apa-apa kan?” kata Usin setelah berjaya memotong bas ekspres tadi. “Sudah la tu bang.” “Ha… tu ada satu lagi bas ekspres. Liza tengok abang motong dia aaa….” Usin terus masuk gear 3, pedal minyak ditekannya hingga jejak ke lantai.

Usin terus membelok ke kanan untuk memotong dan ….di depannya tersergam sebuah lori balak yang besar dan gagah dan….. BANG!!

“Usin….bangun Sin,” sayup-sayup terdengar suara emaknya. Usin membuka matanya. Dia terlihat emaknya di situ. “Mana Liza mak? Macammana dengan Liza mak? Farah, Adi….mana anak-anak saya mak?” Bertubi-tubi Usin menyoal emaknya. Usin tak dapat menahan kesedihannya lagi. Usin menangis semahu-mahunya di depan emaknya.

Emaknya memandang Usin tepat-tepat. “Macamana dengan isteri Usin mak, Liza?” Usin masih terus menangis.

PANGGG!!

Kepala Usin yang botak itu ditampar oleh emaknya dengan tiba-tiba. Usin terdiam. Kenapa emaknya buat dia macam tu? “Banyak la engkau punya isteri! Keja pun pemalas ada hati nak berbini. Tu la, tidur lagi senja-senja macam ni! Dah! Bangun pegi sembahyang!” emaknya terus merungut sambil berlalu keluar….

…Dan Usin tersengih keseorangan. Rasa macam nak masuk dalam tin biskut! Malu beb!!

Sekian.

Moral: Pandulah dengan berhati-hati walaupun di dalam mimpi

Perompak Bas Kilang

Suatu hari, sebuah bas kilang yang memuatkan pekerja wanita sahaja sedang menuju kilang kayu yang terletak jauh dari kawasan kampung. Dalam perjalanan tu..mereka terpaksa melalui kebun getah yang sangat luas..

Nak di jadikan cerita..ada seorang mamat kat tepi jalan menahan bas tersebut..nak mintak tumpang..jadi bas tu pun berhenti la… Tetiba..lebih kurang 6 orang perompak keluar nak merompak bas tersebut..

Sorang perompak berkata..
” Keluarkan dan bagi semua barang kemas yang korang ada..!!Cepat..!!”

Sorang pekerja kilang tu membalas..
” ..tapi..kami tak bawak barang kemas kalau gi keja..duit pun sikit je..”

Perompak berfikir seketika..
“Ha..gini la..sebab korang takder brang kemas & duit..kami rogol korang SEMUA..ahahhaa..”

Pekerja kilang yang muda berkata..
” Alalaa…takkan la makcik yang kat belakang tu nak rogol jugak..tak kesian ker..”

Tetiba..makcik tu berdiri..
” Weh..ko nie..tak paham ker..kalau dia cakap SEMUA..SEMUA la..”

Burung Kakak Tua Yang Gatal

Ada seekor burung kakak tua yang sangat cerdik dan mempunyai pandangan mata yang sangat tajam sehingga boleh menembusi apa-apa halangan yang menutup matanya (Transparent le tu… )

Setiap pagi burung ini akan bertenggek di dalam sangkarnya yang tergantung di tingkap. Rumah tuan punye burung ni terletak di antara sekolah rendah dan kuaters guru tiap lagi ada 3 orang cikgi melintas di hadapan rumah tuan punye burung ni dari sekolah ke kuaters guru, oleh itu hari-hari lah burung ni perhati 3 orang cikgi yang bertutup litup tuh ke hulu ke hilir… ke hulu, ke hilir…..

Setiap hari burung ni tengok cikgi-cikgi tu atas bawah, atas bawah.. Bila dia boring dia menyanyi -nyanyi… . tak pun, dia akan baca skrip cerita sembilu 2… lama-lama makin boring pulak… so dia ternampak le si cikgi-cikgi tu berderet jalan slow-slow nak pergi ke sekolah Burung ni pun kuyu-kuyukan mata dia… then tonyoh tonyoh sikit mata dia… dah tu dia kibas-kibas kan kepak dia… pas tu dia jerit kuat-kuat… .
“BELANG!! PUTIH!! BIRU!!!”

Cikgi-cikgi tadi sama-sama menoleh ke arah burung tu dan pandang ke depan semula. Mereka jalan cepat-cepat… Sampai di sekolah mereka cuma saling pandang memandang….. Keesokan harinya cikgi-cikgi tu pun macam biasa lalu depan burung tu lagi. Bila balik ke rumah kuaters guru, burung tu buat dek je… bila cikgi ni nak ke sekolah, burung tu jerit lagi…
“PUTIH!!! BUNGA-BUNGA!!! PINK!!!”

Cikgi-cikgi tu terkejut… dan berjalan cepat-cepat lagi…sampai di sekolah depa pun tanya sesama depa…..cikgi pertama bercakap “camna burung kakak tua tu tau warna sepender yang kita pakai?” Cikgi kedua menjawab “Tak tau pulak … . ahli sihir ke apa ntah… ..” . Cikgi ketiga mencelah “Alah..kebetulan je agaknyer… .. tak pe, kita tengok besok pulak camana…

” Keesokan hari nya macam biasa… pagi-pagi cikgi-cikgi tu lalu depan rumah burung tu… . burung tengah bersenam memusing-musingkan kepaknya 360 darjah… …..”Iyah! iyah! lapan lapan lagi… satu… dua… ” dan seterusnya. Bila cikgi ni nak ke sekolah, lalu lagi depan burung… . Burung pun tengok… . dia jerit lagi..
KELABU!! HIJAU!! PURPLE!!”

Cikgi-cikgi berlari-lari anak tanpa menoleh ke kiri dan ke kanan. Setiba di sekolah guru mereka berbicara lagi… Cikgi pertama “Memang betul apa yang burung tu cakap… . heh, apa nak buat hah?”. Cikgi kedua “Kita mesti buat something untuk uji burung tu… “.Cikgi ketiga… .”Aku tau… apa kata esok kita semua pakai color hitam”. “Okey…Set!!!!!” balas depa… .. Keesokan harinya… … sama juga… . bila HITAM!!HITAM!!HITAM!!!!”

Cikgi-cikgi tu berlari anak lagi… .di sekolah mereka berbincang… . cikgi pertama “Nampak nya burung tu mempunyai pandangan mata yang transparent… “
Cikgi kedua “Atau pun dia cuma boleh kenal warna… .”.
Cikgi ketiga… “Betul tu, mungkin dia dah di latih untuk meneka warna, tapi tidak dilatih untuk meneka bentuk. Kengkawan, apa kata esok kita jangan pakai sepender langsung.” “Orait!! Set!!” depa jawab.

Keesokan hari nya, lagi sekali macam biasa Di waktu pagi burung buat dek je… . bila cikgi-cikgi tu nak ke sekolah, burung tu tengok… . ditenungnye lama-lama… cikgi-cikgi tu mula tersenyum dan jalan slow-slow… … sambil toleh-toleh kat burung tu… burung tu tengok lagi… . dia naik-naikkan matamacam Ziana Zain gitu… .dah tu pusing belakang… dia tengok lagi dengan cara menonggeng… ..dah tu dia pandang ke depan balik… . dia garu-garu kepala… dah tu usap-usap dagu… ..dia cekak pinggang… .. dah tu burung tu pegang dagu lagi… pastu dia senyum… ..dia jerit lagi kuat kali ni…
“LURUS!!! LURUS!! KERINTING!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Cikgi-cikgi ni terus lari sampai tak cukup tanah gamak nyer… ..

*cikgi=ganti nama kepada cikgu pompuan yek…

Permaisuri Yang Malang

“Pada zaman dahulu, ada seorang puteri yang cantik rupawan. Namanya Puteri Sheila on 7Eleven. Sejak lahir lagi puteri ini telah terkena sumpahan.
Apa je menda yang dipegang oleh puteri akan cair. Oleh sebab tu, semua lelaki tak mahu dekat dengan puteri sebab takut, kalau puteri tu terpegang mereka maka meraka akan cair jugak.

Maka musykil la Ayahanda nye kerana alamat
tak kawin la puterinya itu. Maka, dengan nasihat memanda perdana menteri, Maharaja pun membawa puteri berjumpa dengan seorang bomoh untuk berubat.
Mengikut kata bomoh tersebut, puteri akan terlepas dari sumpahan jika puteri dapat memegang sesuatu yang tak kan cair.

Tapi bomoh itu sendiri pun tak tau apakah benda tersebut. Atas cadangan memanda perdana menteri, Maharaja telah mengistiharkan bahawa barang siapa lelaki yang dapat membawa sesuatu, yang
apabila puterinya pegang tak cair, lelaki itulah yang akan kawin dengan puterinya itu.

Maka pada hari itu, berduyun-duyun lah lelaki datang membawa benda masing-masing dengan harapan dapat menjadi menantu raja. Kemudian, pertandingan pun berlangsung. …. Muncul lah lelaki yang pertama,

Maharaja: Ha, apa benda yang kau bawa tu?

Lelaki#1 : Hamba membawa batang logam Titanium. Logam inilah yang paling keras dalam dunia. Pada zaman akan datang, logam ini menjadi batang golf,
bateri dan kapal terbang.

Maharaja : Ok, biar puteri Beta pegang benda itu.

Lelaki#1 : Silakan….

Maka puteri itu pun pegang la logam Titanium itu. Ahhhhhh Cair nampaknye
logam itu. Kecewa lah lelaki itu, Maharaja dan tuan puteri…

Muncullah lelaki ke-2…..

Maharaja: Ha kamu! Apa yang kamu bawa tu?

Lelaki#2: Hamba membawa batu berlian. Menda ini lah yang paling keras dalam dunia. Pada masa akan datang, menda ini bukan saja menjadi perhiasan malah
digunakan untuk memotong besi dan digunakan untuk menggali minyak di dasar
lautan.

Maharaja: Kalau begitu, biar puteri Beta mencubanya.

Lelaki#2: Silakan…..

Maka puteri itu pun memegang le berlian tersebut. Ahhhhhhhh Cair jugak
berlian itu nampaknya. Kecewa la lelaki itu, maharaja dan puteri.

Seterusnya, lelaki-lelaki lain pun mencuba juga tapi malangnya semua
benda
yang dipegang oleh puteri tetap cair hendaknya… Kemudian muncul lah
lelaki
yang terakhir. Eh!!Dia datang berlenggang je tanpa membawa apa-apa
pun!

Maharaja: Hey Kamu! Apa yang kamu bawa? Kenapa datang berlenggang je?

Lelaki: Patik ada membawa benda tuanku. Tapi benda hamba tu ada dalam
poket
hamba ini.

Maharaja: Kalau begitu, keluarkanlah benda kamu tu.Biar puteri Beta cuba
memegangnya.

Lelaki: Tak boleh tuanku. Kalau puteri nak memegangnya, seluklah dalam
poket
hamba ini…

Maharaja: Hmmmm…. Kalau begitu, baiklah!

Maka terpaksalah puteri itu menyeluk dalam poket lelaki itu. Puteri
teragak-agak sebab puteri tak tau apa yang ada dalam poket lelaki itu.
Kemudian puteri terpegang sesuatu… Mukanya merah menahan malu. Lelaki
itu
hanya tersenyum saja. Tiba-tiba puteri menarik tangannya kembali. Puteri
berlalu dari situ kerana malu. Maharaja hairan… Maharaja tanya
puterinya

Maharaja: Anakanda dapat pegang sesuatu?

Puteri: Dapat….

Maharaja: Benda tu cair?

Puteri: Tak….

Maharaja: Baiklah, dengan ini Beta istiharkan lelaki ini menjadi menantu
Beta!

Lelaki: Heheheheheheheheheh ehe…… .

Tapi….. Apakah yang puteri itu pegang? Kenapa lelaki itu ketawa? Dan
kenapa benda tu tak cair? Apakah yang korang rasa puteri itu telah
Pegang?
Apa yang korang terlintas dalam kepala korang haaaaa?
Hehehehehehehehehe. ….

(Sila scroll down…….. …)
BENDA ITU IALAH——

COKLAT M&M
CAIR DIMULUT, TIDAK DITANGAN!

KORANG INGAT APA? OTAK TU BIAR BETUL SIKIT AAAAA…TAK SESUAIII TAU
KORANG

HEHEHEHEHEHEHEHEHEH EHEHEHEEHEH “

Suzana (bukan nama sebenar)

Suzana (bukan nama sebenar) dan Razman (bukan nama sebenar) adalah pasangan couple
yang paling bahagia dr sejak zaman sekolah..mereka sering kelihatan bersama
di kantin, di dlm kelas mahupun waktu belajar di dalam kelas..

Sesudah tamatnya zaman persekolahan, mereka menyambung pelajaran di
sebuah Universiti swasta yg terletak di sekitar kuala lumpur… mereka bagaikan
belangkas yang x dapat di pisahkan lagi..tetapi dalam setiap percintaan
mesti ada dugaan nya..

Salmah seorang ibu yg bengis & terlalu mengongkong keluarganya utk
mengikut sgala kehendak nya.. Salmah adalah ibu kpd Suzana..

Pd suatu hari, Salmah mendapat tahu bahawa anak tunggalnya kuar dgn seorang
lelaki iatu Razman. Dia mendengar kabar itu drpd jiran2 nya. dia pun naik
berang dan sgt marah terhadap Razman & mnyimpan dendam terhadap lelaki itu.
Salmah memberhentikn pengajian anaknya dr U dgn niat utk memisahkn mereka.
Namun semuanya gagal memisahkan mereka

3 bulan kemudian dtglah Razman dgn rombongan meminang ke rumah Suzana. Ibu
nya terpaksa akur dgn percintaan mereka kerana menyedari bahawa jodoh
anaknya itu memang kuat untuk Razman.

Setelah 1 thn berlalu mereka pn di ijab qabul kn. Mereka berhoneymoon di Pulau Tioman.
Namun malang yg menimpa mereka. Terjadi kemalangan sewaktu hendak ke Tioman

Yg bertambah malangnya maka Suzana pn mengalami luka teruk sehingga kulit muka nya
hilang. Malah meninggalkan kesan yang amat menakutkan. Salmah mengetahui
akan kemalangan itu menjadi terlalu benci kpd Razman tambahan lagi apabila
mengetahui berita tentang kemalangan itu menyebabkan wajah anaknya menjadi
cacat.

Razman cuba utk memprbaiki keadaan. Sebelum ibu nya sempat sampai ke
hospital itu, Razman cube berbincang dgn doktor utk membuat pembedahan pada muka
isteri nya. Dia bercadang utk mendermakn kulit nya. Doktor juga bersetuju atas cdgn Razman
itu. Lalu Doktor tersebut pn melakukan pembedahan itu dgn segera.

Setelah 3 hari terlantar di hospital, Salmah dtg utk mlwat anak nya.
Salmah berasa amat gembira dan bersyukur krana ada insan yg sanggup mendermakan
kulit utk anaknya. Merasa terharu, dia pun memeluk lalu mncium pipi anaknya itu dgn penuh
kegembiraan.

Namun dendamnya terhadap Razman masih belum berakhir. Kerana baginya
Razman bersalah dan menyebabkan anak kesayangannya itu terlibat dalam
kemalangan.

Salmah terus menerpa ke arah doktor & bertanyakan siapa yg sanggup mendermakan
kulit kpd anaknya. Doktor tersebut teringat akan janji nya kpd Razman supaya
merahsiakan hal ini drpd pengetahuan Salmah.

Jadi, Doktor hanya menjawab “Seorang lelaki tlh mendermakan nya & dia tidak mahu
dikenali”. Salmah akur & agak kecewa dgn jawapan tuan Doktor.

P/S - Sebenarnya Razman telah pun mendermakan sebahagian kulit punggung nya kpd isteri tersayang utk kelihatan sempurna & cantik.

Razman juga bercadang ingin memberitahu Salmah akan hal sebenarnya, namun setelah melihat Salmah tak henti-henti
mencium pipi Suzana, maka hasratnya itu dipendamkan sahaja.

Takut apabila Ibu mertuanya tahu bahawa dia mencium
kulit bontot menantu yang dibenci nya nanti kecil lak hati org tua itu.

Agaknye kalu Salmah tahu dia cium bontot Razman, apa agaknye reaksi dia??

p/s-harap korang x bace lagi citer nih..hehehe

~Hatiku Kosong~



















Hatiku mula berasa kosong..
Ketika sang suria mula terbenam..
Ntah kenapa hatiku berperasaan begitu ..
Walhal aku ade ayah, emak, abang dan adik..
Aku juga punya sahabat, rakan dan teman yang memahamiku..

Hatiku mula berasa kosong..
Mungkin hari esok akan menjelma..
Kehidupan aku akan berubah..
Dimana nafas ku akan sesak ditimbuni kerja-kerja pejabat..
Aku akan kembali mencari sesuap nasi buat perut yang hina..

Hatiku mula berasa kosong..
Bukan kerna aku takut untuk mengharungi hari esok..
Ku tau suatu saat nanti tiada lagi hari esok untukku..
Disaat itu tiada keluarga, sanak saudara dan teman akan menemaniku..
Aku akan menghadapi dan melaluinya seorang diri..
Kerana disana adalah dunia yang hakiki buatku..

~Mawar Merah~















Mawar Merah.......
Warnamu Yang Indah
Baumu Yang Semerbak
Rupamu Yang Elok
Buat Orang Terlena
Buat Orang Terpana
Dalam Buaian Keindahanmu

Mawar Merah..
Makhotamu Yang Merah
Lambang Keberanian..!
Daunmu Yang Hijau
Lambang Kehidupan

Mawar Merah...
Engakau Sebagai lambang Cinta
Sebagai Ungkapan isi Hati
Dan Sebagai Ungkapan Rasa Cinta
Pada orang Yang Ada Di Hati

~Kumbang Bersayap Jingga~









Aku
Seekor kumbang bersayap jingga
Terbang lintasi relung hati
Menggetarkan sendi-sendi kehidupan.
Tinggalkan angan-angan tak terlupa.

Aku merasakannya.
Seekor kumbang bersayap jingga
Getar melodi cinta menghampiri
Menembus angin, melawan badai
Tebarkan serbuk-serbuk kasih untuk jiwaku.

Aku terpesona.
Seekor kumbang bersayap jingga.
Derit sayap ku buat sang rembulan rindu
Sepenggal senyum ku buat bulan jatuh hati.
Pesona jingga ku, tak buat malam berpaling.

Aku hanyalah
Seekor kumbang bersayap jingga
Rindukan bunga mengubat jiwa
Terbang mencari cinta yg tak pasti.

P.S.It's my own poem, I try to make it to express what I feel. . .huhu

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Busuk